in

Materi Kekawin Bahasa Bali

Kekawin

Pinih ajeng  titiang ngaturang pangastungkara Om Swastyastu.
Ida dane sané banget kusumayang titiang. Ring galah sané becik puniki tiang jagi ngicen sekar agung utawi  sane sampun lumbrah kabaos kekawin. Tetujon titiang ngicen kekawin puniki nenten ja lian mangda karesepang, dumogi benjang pungkur wenten pikenohnyane.
Durusang cingak ring sor puniki

Pengertian dan Asal-usul Kekawin


Kekawin berasal dari kata “kawi” mendapat awalan ke dan akhiran an, menjadi kekawin. Kawi artinya Buat, susun, gubah, karang. Jadi kekawin dapat diartikan buatan, susunan, gubahan, dan karangan. Atas dasar pengertian tersebut , maka kekawin adalah puisi yang dibuat atau disusun dengan menggunankan bahasa Jawa Kuno. Puisi ini mengambil bentuk dari puisi para pujangga India kuno yang berbahasa Sansekerta. Kekawin biasa juga disebut dengan istilah lain, yaitu wirama, tembang gede dan sekar agung.


Dalam bahasa sehari-hari, ada beberapa istilah dalam menembangkan karya sastra, seperti kekawin, yaitu mabebasan, mapepaosan dan makekawin. Mabebasan artinya melagukan kekawin dengan terjemahannya. Dengan kata lain mabebasan berarrti kegiatan menyanyikan teks kekawin, kidung, atau macepat yang di ikuti dengan terjemahannya. Mapepaosan artinya melakukan kegiatan atau aktivitas pembacaan kekawin serta terjemahannya. Makekawin artinya melakukan hasil karya penyanyi atau melagukan puisi Jawa kuno, dengan memakai tembang India, yang diikat oleh aturan Guru Laghu. Dalam makekawin belum terkandung unsur penerjemahannya. Jadi makekawin belum dapat dikatakan mabebasan.

Menurut dugaan kekawin digubah di Jawa, pada abad IX – XV. Sekitar abad XVI, di Bali tumbuh dan berkembang pesat sampai saat ini, khususnya dalam rangkaian upacara adat dan upacara agama, kekawin di bacakan dengan pepaosan dan mabebasan. Kekawin atau puisi-puisi India Kuno ini dibawakan berdasarkan guru laghu  dan wretta matra.


Fungsi Kekawin


Seperi halnya sekar alit, kidung, maka kekawin digunakan sebagai pengiring upacara yadnya (panca yadnya). Dalam kehidupan masyarakat Bali, aktivitas makekawin lebih di titik beratkan pada kegiatan upacara pitra yadnya. Kegiatan tersebut di mulai dari meninggal, ngeringkes, berangkat ke kuburan, penguburan / pembakaran jenasah, ngereka, nganyut, ngerorasin sampai ngelinggihang. Kekawin tersebut dinamakan kekawin Pitra Yadnya.


Kegiatan mabebasan dilakukan semalam suntuk. Keahlian tata bahasa kawi dan tata bahasa Bali amat diperlukan oleh pembaca maupun paneges kekawin. Kekawin yang biasa digunakan  dalam upacara Dewa Yadnya adalah Merdukomala, Totaka, Indrawangsa, Pratiwitala. Untuk upacara Manusa Yadnya, adalah Wangsastha, Seronca, Wipula, Sardula, Sekarini. Dan kekawin yang biasa difungsikan dalamupacara Pitra Yadnya adalah wirama Indrawangsa, Aswalalita dan Girisa.

Advertisement


Syarat-syarat Kekawin


Dalam mempelajari kekawin ada berbagai cara, antara lain dengan system guru laghu, dengan pola melodi, dan biasa pula dengan cara pemberian tanda-tanda garis lurus, naik dan turun. Masalah Ritme dapat diatur dalam penulisan melodi dengan menyesuaikan guru laghu kekawin yang bersangkutan.
Syarat-syarat kekawin :


a.              Tiap bait kekawin terdiri atas 4 baris ( kecuali kekawin Raitiga memiliki 3 baris dalam tiap baitnya ) keempat baris tersebut memiliki :
1.      Pengawit ( penyemah atau pembuka )
2.      Penampi ( Pengisep )
3.      Pengumbang
4.      Pemalet ( penutup )
b.              Tiap baris suku katanya tetap sama sesuai dengan ketentuan yang ada pada tiap         jenis kekawin kecuali Seronca.
c.              Memakai Guru dan Laghu.
d.             Suku kata terakhir boleh Guru, boleh Laghu
Guru dan laghu dalam kekawin merupakan pola dasar dalam pembentukan puisi Jawa kuno atau kekawin. Secara Etimologhi guru laghu terdiri dari dua kata, yaitu guru dan laghu. Dalam hubungannya dengan kekawin, maka Guru itu artinya suara berat, suara panjang dan beraturan. Dalam hukum kekawin maka guru diberi tanda garis datar ( — ), sedangkan kata Laghu sehubungan dengan aktivitas mabebasan artinya suara pendek, kencang dan ringan. Dalam hukum kekawin laghu ditandai dengan tanda garis melengkung ( È ). Berdasarkan pengertian tersebut maka dikatakan bahwa guru laghu berarti hukum kekawin tentang berat, ringan, panjang, pendek dan kencangnya suara dalam menyanyikan kekawin.


Bentuk Kekawin


Dalam aturan kekawin dikenal adanya Wretta dan Matra, untuk menyusun kekkawin. Wretta adalah jumlah suku kata dalam satu baris kekawin. Matra adalah susunan atau komposisi guru laghu dalam satu bait kekawin.


Perhitungan guru laghu dalam satu baris kekawin dibagi 3 ( tiga ) suku kata. Perhitungan atas tiga suku kata dalam kekawin disebut Gana. Dalam satu baris kekawin terdiri dari beberapa gana, setiap gana terdiri dari tiga suku kata, yang berkedudukan sebagai guru atau laghu.


Jenis – jenis Kekawin


Dibawah ini adalah bermacam-macam kekawin beserta jumlah guru laghunya :
1.       Girisa                    = 16
2.       Wangsastha          = 12
3.       Merdukomala       = 18
4.       Wirat                    = 23
5.      Totaka                   = 12
6.      Sekarini                 = 17
7.      Seronca                 = 10
8.      Aswalalita             = 23
9.      Indrawangsa         = 12
10.  Wipula                   = 8
11.  Basanta                 = 14
12.  Rajani                    = 17
13.  Pratiwitala             = 17
14.  Raitiga :
– Wirat                   = 20
– Sronca                 = 11
– Swandewi           = 13
15. Praharsini              = 13
16. Sardula                  = 19
17. Wiralata                 = 16
18. kilayu manedeng   = 22
19. Sragdara                = 21
20. Sarisi                     = 11

Inggih wantah amunika sane prasida titiang icen mangkin. Manawita benjang pungkur lantang tuuh miwah wenten malih galah sane becik, irika malih wewehin titiang. Kaping ungkur puputang titiang antuk parama shanti.
Om santih, santih, santih om

Advertisement

Written by nandasanjaya38@yahoo.com

I'm blink-182 fan and i'm proud of it. 4505 likes. Just another page about the most awesome band on the planet.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Sandi Suara Ring Bahasa Bali

Babad Bahasa Bali