in

Materi Agama Hindu SMP Kelas 7,8,9 Lengkap

Materi Agama Hindu Kelas 7


SRADHA

Pengertian Asta Aiswarya : Asta Aiswarya berasal dari kata asta dan aiswarya. Asta berarti delapan, aiswarya berarti kemahakuasaan. Jadi asta aiswarya adalah delapan sifat kemahakuasaan Tuhan.
Bagian Bagian Asta Aiswarya :
1.        Anima = lebih kecil dari atom
2.        Laghima = maha ringan dari gas(ether)
3.        Mahima = maha besar
4.        Prapti=dapat menjangkau segala tempat dengan waktu bersamaan, tiada tempat terkosongi
5.        Prakamya=segala kehendak/keiginan terwujud
6.        Isittwa=maha utama/mulia
7.        Wasittwa=maha kuasa paling berkuasa
8.        Yatrakama wasayitwa=segala kehendaknya, dpt terlaksanakan, tdk ada yg dpt menentang kodratnya (RTA)
Cadu/catur sakti :
a.        Prabhu sakti : maha kuasa
b.        Wibhu sakti : maha besar
c.        Kriya sakti : maha karya
d.        Jnana Sakti : maha tahu
KEPEMIMPINAN DALAM AGAMA HINDU
Pengertian Pemimpin Dalam Agama Hindu : Pemimpin adalah orang yang memipin suatu organisasi guna untuk mencapai tujuan bersama.
Syarat Syarat Menjadi Pemimpin Dalam Agama Hindu:
a.        Mempunyai fisik dan mental yg kuat
b.        Memiliki kepribadian baik dan beribawa
c.        Memiliki kelebihan dalam berpikir
d.        Memliki keteguhan imam dlm melaksanakan prinsipnya
e.        Memiliki sikap simpati terhadap orang lain
f.         Sanggup mengambil keputusan
g.        Mempunyai kebihan dlm memimpin
h.        Mmpunyai kemampuan membina semangat dan kegairahan kerja
Pembagian Asta Bratha :
          Indra Bratha=kemakmuran dan kesejahteraan hidup rakyat
          Yama bratha=mencegahnya keadilan
          Surya Bratha=memberi semangat hidup kepada rakyat
          Candra Bratha= penerangan bila berada dlm kegelapan
          Wahyu/bayu bratha=mendekati situasi dan keadaan rakyat
          Kwera bratha=mengatur pemerintahannya untk tdk terjadi deficit k-uang
          Baruna Brata=menghlangkan&melenyapkn yg menggnggu keamanan rkyt
          Agni bratha=jiwa pemberani dlm mnghdapi sgla permasalahan smpai tntas
Panca stiti dharmaning prabhu
a.        Tut wuri=dorongandan motivasi untuk maju
b.        Ingg madya mangun karso=bimbingan dan motivasi serta berkonsultasi
c.        Ing ngarso sung tulodo=dorongan dan keteladanan
d.        Sakti tanpa bala=tdk slalu menggunakan kekuasaan dlm mngelakkan msuh
e.        Maju tanpa bala=slalu brda di dpan dgn sgla kemampuan yg dimilikinya
Catur Naya Sandhi :
a.        Sama=menganggap sama setiap org baik dlm hokum maupn pemerintah
b.        Bhida=membedakan baik dan buruk dan tidak boleh
c.        Dhana=hendaknya dama dan mensejahterakan rakyat
d.        Dhanda=mengenakan saksi/denda dgn seadil-adilnya tdk memandang asal
Catur kotaming wrepati
a.        Jnana wisesa suddha=baik dalam menguasai ilmu pemerintah/lainya
b.        Kaprahitaning praja=memiliki rasa belas kasih
c.        Kawiryan=keberanian dlm sgla hal didsrkan kebenaran
d.        Wibhawa=memiliki wibhawa-sehingga setiap perintahnya dpt dilaksanakan dengan baik
DHARMA GITA

Pengertian Dharma gita : yaitu nyanyian suci yg mengandung ajaran kebenaran untuk mencapai kesucia dalam agam hindu.
Tujuan utama yadnya dharma gita yg dipergunakan mengiring upacara yadnya disebut gita Anjali/ Gitanjali
Jenis” Dharma Gita:
a.        Sekar rare(gegendingan) dinyanyikan oleh anak” menggunakan bahasa daerah, memakai sajak bebas, serta isinya sebuah cerita yg didalam diselipkan ajaran etika / susila
b.        Sekar alit / pupuh(geguritan) susunannya
1.        Setiap bait diatur oleh jumlah baris
2.        Setiap barisnya diatur oleh jumlah suku kata
3.        Setiap akhir barus diatur oleh labuh suara/disebut pada lingsa
Jenis sekar alit :
Ginanti-ginada-dandang-dhurna-semarandana-sinom-maskumambang-mijil-pucung-pangkur.
c.        Sekar madya=berisikan lagu pujon/pujian tuhan dan terdiri dari pengawak/penawa kedua diulangi dan strusnya smpai slesai.
Kidung dewa yadnya-rsi yadnya-pitra yadnya-manusa yadnya-buta yadnya
d.        Sekar agung(kekawin bali) dinyanyikan menggunakan aturan guru lagu dan juga menerapkan nyanyian keagamaan. Mengunakan aturan wreta yaitu jumlah suku kata yang membentuk empat baris/tiga baris menjadi satu bait.
e.        Sloka=mantra yg digunakan bentuk syair” yg setiap satu bait sloka terdiri dari 4 baris
f.         Palawakya
SUSILA SAD RIPU

Pengertian Sad ripu : berasal dari kata sad berarti enam, dan ripu berarti musuh
Jadi sad ripu yaitu enam musuh pd diri manusia yg hendak dihindari.
Dlm kekawin Ramayana sangat pertama berbunyi
“raga di musuh maporo, ri bali ya tonggopama tan madah ri awak yeka tan hana ri sira, prawira wihikan sireng niti’
1.        Kama=keinginan/hawa nafsu manusia yg tak terbatas
2.        Lobha=tamakdan rakus
3.        Krodha=kemarahan, kebencian dan emosi
4.        Moha = bingung / kebingungan
5.        Mada=kemabukan
6.        Matsarya=rasa iri hati, dengki, bila melihat org lain bahagia
Cara menghindari/menghilangkan
a.        Tekun melakukan swadharma
b.        Melaksanakan ajaran tat twam asi
c.        Saling asih paras-poros, saluwung-luwung sebayantaka
d.        Suka maupun duka bersama teman& org lain
Upaya”
a.        Melaksanakan ajaran tri kaya parisudha dgn baik
b.        Menjalankan ajaran catur marga dgn baik
c.        Melaksanakan ajaran panca yama, niyama bratja dgn baik
TEMPAT SUCI
Pengertian Tempat Suci Tempat suci adalah tempat yang dikeramatkan dan disucikan baik secara fisik maupun spiritual sehingga menjadi satu kesatuan jiwa suatu tempat betul” memiliki nilai sacral dan angker dgn menarik suasana kea lam yg gaib
Tempat suci :
Sanggah-merajan=pura=candi=mandiri=kuil=bali=kahyangan=parhyangan.
Pura  umum yaitu tmpat memuja SHW dgn manifestasinya dapat dibedakan menjadi Pura Kahyangan Jagat.
1.        Pura lempuyang luhur di kbptn karangasem
2.        Pura goa lawah di kbptn klungkung
3.        Pura andakasa di kbptn  bandung
4.        Pura batukaru di kbptn tabanan
5.        Pura uluwatu di kbptn badung
6.        Pura puncak mangu di kbptn badung
7.        Pura batur di kbptn bangli
8.        Pura besakih di kbptn karangasem
Pura kawitan(pura padharman) tempat memuja roh leluhur. Memiliki beberapa tahapan seperti : pemerajan, pura paibon, dan pura kawitan. Semuanya sebagai tempat untuk mempererat persatuan dan ikatan garis keturunan.
Pura territorial
Kelompok tempat suci yg dipuja /diempon oleh masyarakat umat hindu dalam ikatan kesatuan wilayah territorial
Kelompok pura kahyangan tiga:
a.        Pera desa/bale agung=memuja dewa brahma
b.        Pure puseh=memuja dewa wisnu
c.        Pure dalem = dewa siwa
Pura fungsional
Kelompok tempat suci yang dipuja /diemponoleh umat hindu berdasarkan ikatan profesi dan kekaryaan yang sama dlm system mata pencarian hidup
a.        Pura ulun suwi/ulun carik/subak
Dipuja menjadi petani pengarap sawah basah,fungsinya tempat pemuja SHW dlm manifestasinya sebagai penguasa sawah bekerja
b.        Pura alam arum
Dipuja oleh petani sawah kering/lading, agar kebun terhindar dri hama penyakit/gangguan, sehingga berhasil baik
c.        Pura melanting
Dipuja oleh pedagang, agar dagangnya lancer dan sukses(untung)
d.        Pura segara
Dipuja oleh nelayan, agar selamat dilaut dan mendapatkan ikan
Materi Kelas 8

SRADHA NAWA DEWATA
ALAM SEMESTA
Bhuana Agung (makrokosmos)
1.        Bhuana berarti dunia, alam, loka, jagat
2.        Agung berarti besar, raya
3.        Bhuana agung berarti dunia yg besar / alam semesta
4.        Proses terjadinya bhuana
Pengertian Panca Tan Matra : lima benih yang belum berukuran (panca=lima, tan=tidak, Matra=ukuran/measure)
Bagian” panca maha butha/ panca tan matra :
a.        pertiwi = zat padat
b.        apah = zat cair
c.        teja = zat panas
d.        bayu = zat gas
e.        akasa = zat ether
Hubungan Bhuana alit dan agung adalah sangat erat, karena bhuana alit (makhluk hidup terutama manusia) hidup dan berada diatas bhuana agung. Bhuana alit tidak dapat hidup tanpa bhuanan agung.
Persamaan bhuana agung dan bhuana alit :
a.  Ganda tan matra= zat padat(batu,tanah,logam,karangdibhuana agung)
b.  Rasa tan matra=zat cair(air,minyak,lemak,zat cairlainnya)
c.  Rupa tan matra= panas,matahari,api panas bumi,listrik, suhu badan dll
d.  Sparsa tan matra=zat gas(angin)
e.  Sabda tan matra=ruang angkasa seperti ether. Pada buana alit membentuk rongga tubuh, rongga perut, rongga mulut,dan rongga dada
 3 lapisan/tingkatan disebut tri loka

1.        Bhur loka : alam bawah (alam manusia) binatang,tumbuhan
2.        Bwah loka : alam tengah (alam para pitara).
3.        Swah loka : alam atas (alam para dewa)
Bhuana alit terdiri dari tiga lapisan yaitu :
          Stula sasira : badan kasar ( badan wadag)
         Suksma sarira : badan halus
          Anta karana sarira : badan penyebab
SEJARAH AGAMA HINDU
Masuknya agama hindu di Indonesia , para ahli menggunakan beberapa teori, antara lain : mokerji(sarjana india), prof. moens(sarjana belanda), krom(sarjana belanda), bosch(sarjana belanda) dll
a.        Yupa=tiang batu bertulis yg digunakan untuk memperingati pelaksanaan yadnya
b.        Tempat suci waprakeswara= tempat pemujaan kepada dewa siwa
Peninggalan sejarah agam hindu yg terdapat di jawa barat : prasasti terbuat dari batu yang disebut saila prasasti yang berjumlah 7 buah :
Ciaruteun, kebon kopi, pasir awi, muara ciaten, lebak, jambu, tugu.
AWATARA
Dalam agama hindu adalah inkarnasi dari tuhan YME maupun manifestasinya.
Awatara adalah turunnya SHW ke dunia sebagai dewa wisnu, dengan mengambil suatu bentuk tertentu, guna menyelamatkan dunia beserta dengan segala isinya dari kehancuran yang disebabkan oleh sifat” adharma.
1.        Matsya awatara (ikan besar)
2.        Kurma awatara (kura-kura besar)
3.        Waraha awatara (babi agung)
4.        Wamana awatara (orang kerdil)
5.        Narasinga watara (manusia berkepala singa)
6.        Parasu rama awatara (rama yang bersenjatakan kapak)
7.        Rama awatara (sang rama putra raja dasarata dari ayodya)
8.        Kresna awatara (turunnya sri kresna raja dwarawati)
9.        Budha awatara  (putra raja sododana di kapilawastu india)
10.     Kalki awatara (maha awatara (inkarnasi) terakhir dewa wisnu sang pemelihara,yang akan dating akhir zan kali yuga ini.
Kalki berarti penghancuran kejahatan, penghancuran kekacauan, penghancuran kegelapan, dan sang pembasmi kebodohan.
Dewa siwa disebut sebagai dewa Tri Netra artinya dewa yang memiliki mata tiga. Kekuatan mata bathin yang ketiga ini dalam kisah samara ratih dikisahkan dewa siwa mampu meleburkan/mempralina dewa Kama Jaya dan Dewi Ratih menjadi abu untuk kembali keasalnya.
1.        Bhatara Bayu (mengadakan udara dan angina)
Advertisement
2.        Bhatara Indra (mengadakan hujan)
3.        Bhatara Agni (mengeluarkan api)
4.        Bhatara Basuki (melestarikan air)
5.        Bhatara anthaboga (menstabilkan bumi
SUSILA/SAPTA TIMIRA
Sapta timira adalah tujuh macam kegelapan pikiran yang dapat menjerumuskan kehidupan manusia.
1.        Surupa (kecantikan/ketampanan)
2.        Dhana (harta benda/kekayaan)
3.        Guna (kepandaian/pengetahuan)
4.        Kulina ( kebangsawanan/keturunan)
5.        Yowana ( masa” remaja)
6.        Sura (minuman keras/narkoba)
7.        Kasuran (sombong merasa diri selalu menang)
1.        Caru yg dilaksanakan dgn seekor ayam brumbun disebut juga… eka sata
2.        Tawur yang dilakukan tiap tahun sekali adalah…. dewa rna
3.        Hutang yg harus dibayar kepada orang suci dan merupakan kewajiban bagi setiap manusia … (rsi             rna)
4.        Sembahyang adalah merupakan bentuk pengalaman dari ajaran … (bhakti Marga)
5.        Yadnya utama dengan mengikuti petunjuk satra pelaksanaannya,(satwika)
6.        Tempat pemuja bhatara guru (kemulan )
7.        Upacara penyucian diri sebelum memulai mengikuti suatu pendidikan disebut ( upanaya )
8.        Upacara atiwa-tiwa = jenis pelaksanaan ( pitra yadnya)
9.        Upacara yg dilaksanakan ketika bayi berumur 42 hari (tutg kambuhan)
10.     Upacara ngeraja sewala ( meningkat dewasa)

Advertisement

Written by nandasanjaya38@yahoo.com

I'm blink-182 fan and i'm proud of it. 4505 likes. Just another page about the most awesome band on the planet.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hubungan Hukum Hindu dengan Budaya, Adat-Istiadat, dan Kearifan Daerah Setempat

Materi Agama Kristen Kelas 11