in

Cerita Jaratkaru Dan Makna Cerita Jaratkaru

Cerita Sang Jaratkaru 
Tersebutlah seorang pertapa sakti yang baik budinya bernama Sang Jaratkaru. Setiap hari pekerjaannya mengambil biji butir-butir padi yang tersebar dijalan. Biji butir-butir padi itu dikumpulkannya dan dicucinya, kemudian ditanaknya dan dipergunakan untuk korban kepada para Dewa. Demikianlah hal yang ia kerjakan tiap hari. Ia tak memikirkan istri, malahan hanya bertapa dan memuja para Dewa yang ia lakukan. Karena rajin bertapa, ia pun menguasai berbagai macam mantra. Ia diperbolehkan masuk ke segala tempat yang ia kehendaki.

cerita jaratkaru yang terdapat dalam kitab adi parwa
           
     Suatu hari, ia berziarah ke Ayatanasthana, tempat di antara surga dan neraka, dimana leluhurnya menunggu apakah ia akan naik ke surga atau masuk neraka. Ketika berziarah ke Ayatanasthana, Ia melihat leluhurnya tergantung pada sebuah buluh petung, mukanya tertelungkup , kakinya diikat, dibawahnya terdapat sebuah jurang dalam jalan ke neraka. Orang akan tepat masuk kedalamnya, kalau buluh tempat bergantung itu putus. Seekor tikus tinggal di dalam buluh ditepi jurang itu, setiap hari mengerat buku batang.
Sang Jaratkaru, berlinang-linang air matanya melihat hal itu. Maka timbulah belas kasihannya. Sang Jaratkaru pun mendekati leluhurnya yang berpakaian sebagai seorang petapa, berambut tebal, berpakaian kulit kayu dan tiada makan selamanya.
Sang Jaratkaru bertanya kepada leluhur itu, “Apakah sebabnya tuanku sekalian bergantung pada buluh yang hampir putus oleh gigitan tikus, sedang dibawahnya jurang yang tiada terduga dalamnya?” seru Sang Jaratkaru. Leluhur itu pun menjawab, “Keadaan saya seperti ini adalah karena keturunan kami ini putus. Itulah sebabnya saya pisah dengan dunia leluhur dan bergantung dibuluh petung ini, seakan-akan sudah masuk neraka.” “Ada seorang keturunanku bernama Jaratkaru, ia pergi berkeinginan melepaskan ikatan kesengsaraan orang, ia tidak beristri, karena menjadi seorang brahmacari dari kecil. Itulah yang menyebabkan saya berada dibuluh ini, karena brata semadhinya kepada asrama sang pertapa” kata sang leluhur itu. “Kalau engkau belas kasihan kepada saya, pintalah kepada Sang Jaratkaru supaya memiliki keturunan, supaya saya dapat pulang ke tempat para leluhur.”
Sang Jaratkaru tersayat hatinya melihat leluhurnya menderita susah. “Saya inilah yang bernama Jaratkaru, seorang keturunanmu yang gemar bertapa dan bertekad menjadi brahmacari. Apapun kalau itu menjadi jalanmu untuk kembali ke sorga, janganlah khawatir, saya akan menghentikan kebrahmacarian saya dan mencari anak istri. Yang saya kehendaki istri yang namanya sama dengan nama saya supaya tiada bertentangan dalam perkawinan. Bila sudah mempunyai anak, akan menjadi brahmacari lagi, senanglah hatimu.”
Demikianlah kata Sang Jaratkaru, pergilah ia mencari istri yang senama dengannya. Ia pergi ke semua penjuru, tetapi tidak menemukan istri yang senama dengannya.Karena tidak tahu harus berbuat apa lagi, ia pun mencari pertolongan kepada bapaknya supaya dapat menghindarkan dirinya dari sengsara. Masuklah ke hutan sunyi, menangislah ia sambil mengeluh kepada semua Dewata. Berkatalah ia pada semua makhluk, “Hai segala makhluk termasuk makhluk yang tidak bergerak, saya ini Jaratkaru seorang brahmana yang ingin beristri. Berilah saya istri yang senama dengan saya, biar saya  mempunyai anak, supaya leluhur saya bisa pulang ke sorga.”
 Tangis Sang Jaratkaru itu terdengar oleh para naga. Sang Naga Basuki pun mencari Sang Jaratkaru dan memberikannya adiknya Sang Naga Ngini yang diberi nama Jaratkaru supaya berputra seorang brahmana yang akan menghindarkan dirinya dari korban ular (yadnya sarpa).
Akhirnya Sang Jaratkaru pun beristri Jaratkaru yang akan memberikannya putra dan membebaskan roh leluhurnya dari kesengsaraan. Selama dia (Jaratkaru) duduk di tempat duduk, berkatalah Jaratkaru kepada istrinya “Saya berjanji dengan engkau, jika engkau mengucapkan apa yang tidak menyenangkan kepadaku, apalagi melakukan perbuatan yang tidak pantas, jika seandainya hal itu dilakukan olehmu, maka aku akan meninggalkan engkau”. Demikianlah kata Jaratkaru kepada istrinya. Hidup bersamalah mereka.
Setelah beberapa lama mereka hidup bersama, mengandunglah si naga perempuan Jaratkaru. Terlihatlah tanda kehamilan itu oleh si suami. Maka dia meminta supaya ditunggui ketika tidur, ketika dia bermaksud mau meninggalkan istrinya. Memohonlah dia untuk dipangku kepalanya oleh istrinya, katanya: “Pangkulah olehmu kepalaku waktu tidur”. Dengan hati-hati si istri memangku kepada si suami. Sangat lama dia tidur, hingga waktu senja, waktu sembahyang. Teringatlah si naga perempuan Jaratkaru, katanya: “Sekarang adalah waktu sorenya para dewa. Waktu ini tuan brahmana harus membuat doa. Sebaiknya dia dibangunkan. Jikalau menunggu sampai dia terbangun, pastilah dia akan marah, karena dia sangat takut kalau terlambat sembahyang karena itu bagi dia merupakan tugas agama kepada para dewa.
Lalu dibangunnyalah si suami: “Hai tuanku Maha Brahmana, bangunlah tuanku”. Sekarang waktu telah senja tuanku, waktu untuk mengerjakan tugas agama. Bunga telah tersedia serta bau-bauan dan padi.” Demikianlah katanya sambil mengusap wajah si suami. Kemudian bangunlah Jaratkaru. Cahaya kemarahan memancar pada matanya dan memerah mukanya karena marah besarnya.
Advertisement
Katanya: “Engkau naga perempuan yang sangat jahat, engkau sebagai istri menghinaku, engkau sampai hati menggagu tidurku. Tidak layak lagi tingkah lakumu sebagai istri. Oleh karena itu akan kutinggalkan engkau sekarang ini. “Demikianlah sudah dia kemudian meninggalkan si istri. Ikutlah si naga perempuan, dan lari memeluk si suami: “Hai tuanku, maafkan hamba tuanku. Bukan maksud hati menghina, jika hamba membangunkan tuanku. Hamba hanya mengingatkan sembahyangmu tiap senja. Salahkah itu, sehingga aku menyembah tuanku. Seyogyanyalah engkau kembali, tuan yang terhormat. Jika hamba telah beranak, di mana anak itu akan menghapuskan korban ular bagi saudara-saudaraku, maka tuanku dapat membuat tapa lagi.”
Demikianlah kata si naga perempuan meminta belas kasih. Jaratkaru menjawab: “Alangkah pantas sikap si naga perempuan. Engkau mengingatkan hamba untuk memuja dewa ketika senja tiba. Tetapi hal itu tidak dapat mengubah kataku untuk meninggalkan engkau. Aku tidak akan tersesat. Itu kehendakku. Janganlah engkau kuatir.
Asti, itulah nama anak itu. Anak itu akan menolong engkau kelak dari korban ular. Tenangkanlah hatimu”. Kemudian pergilah Jaratkaru. Dia tidak dapat ditahan. Si naga perempuan memberitahukan kepada Basuki akan kepergian si suami. Dia memberitahukan semua ucapan Jaratkaru dan memberitahukan bahwa perutnya ada isinya. Bersuka citalah Basuki mendengar itu semua. Setelah beberapa lama, lahirlah anak laki-laki dengan tubuh sempurna. Dinamailah anak itu Astika, karena si bapak mengucapkan “Asti”.
Dipeliharalah dia oleh Basuki, dididik serta diasuh menurut segala apa yang diharuskan bagi Brahmana, dirawat dan diberi kalung Brahmana. Dengan lahirnya Astika, maka arwah yang menggantung di ujung bambu itu melesat pulang ke Pitraloka, menikmati pahala tapanya, yaitu tapa yang luar biasa. Patuhlah Astika, sehingga dapat membaca Weda. Diijinkannyalah dia untuk mempelajari segala sastra, mengikuti ajaran Bhrgu. Demikianlah cerita tentang Astika. Dia adalah orang yang membuat naga Taksaka terhindar dari korban ular maharaja Janamejaya.
Makna Cerita Jaratkaru

1 .Kehidupan Seorang Jaratkaru yang berkomitmen ingin melakukan Sukla Brahmacari sesuai dengan harapan dan cita-citanya dari kecil. Cita-cita brahmacari dalah misi suci dan mulia, yaitu membujang dengan pikiran terbebas dari pemikiran seks atau hubungan fisik pda lawan jenis .
Jaratkaru selain brahmacari juga berkonskuensi memutus tali hubungan antara leluhur dengan keturunannnya . Yang berarti ia telah membuat kebuntuan proses reinkarnasi tempat (numitis) bagi leluhurnya yang telah disucikan/meninggal.


2. Dalam cerita jaratkaru juga terdapat ajaran Tri Rna yaitu tiga hutang yang kita punyai. Tri Rna terdiri dari Dewa Rna, Pitra Rna, dan Rsi Rna. Disini kita sebagai anak harus membayar hutang kepada orang tua/leluhur kita (Pitra Rna). Seperti dalam cerita Jaratkaru, tugasnya Jaratkaru adalah membayar hutang yang dia punya kepada orang tuanya. Salah satu cara kita membayar hutang adalah dengan cara melanjutkan keturunan keluarga kita. Disini juga ada rasa Bhakti Jaratkaru kepada orang tuanya. Kebhaktian tersebut dapat kita ambil dari, keturutan Jaratkaru untuk menikah meskipun dia telah mencapai tahap bhiksuka, agar dapat menyelamatkan orang tuanya dari siksaan.

 Makna yang bisa di petik dari cerita jaratkaru adalah:

1.Dalam ajaran Agama Hindu kita mengenal adanya empat jenjang kehidupan yang disebut dengan Catur Asrama. Catur Asrama terdiri dari Brahmacari,Grhasta,Wanaprastha dan Bhilsuka. Dalam cerita ini jaratkaru tidak mengikuti yang namanya tahapan-tahapan dari Catur Asrama ini. Dimana jaratkaru langsung mencapai yang namanya tahapan Bhiksuka. Setelah mengalami Bhiksuka,jaratkaru baru melakukan yang namanya tahapan Grastha(masa berumah tangga).

2. Dalam cerita ini juga terdapat ajaran Tri Rna yaitu tiga hutang yang kita punyai. Tri Rna terdiri dari Dewa Rna,Pitra Rna,dan Rsi Rna. Disini kita sebagai anak harus membayar hutang kepada orang tua/leluhur kita(Pitra Rna). Seperti dalam cerita jaratkaru,tugasnya jaratkaru adalah membayar hutang yang dia punya kepada orang tuanya. Salah satu cara kita membayar hutang adalah dangan melanjutkan keturunan keluarga kita. Disini juga ada rasa Bhakti Jaratkaru kepada Orang tuanya. Kebhaktian tersebut dapat kita ambil dari, keturunan Jaratkaru untuk menikah meskipun dia telah mencapai tahap Bhiksuka,agar dapat menyelamatkan orang tuanya dari siksaan

Advertisement

Written by nandasanjaya38@yahoo.com

I'm blink-182 fan and i'm proud of it. 4505 likes. Just another page about the most awesome band on the planet.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Materi Bahasa Bali “Orti Bali”

Contoh Satua Bali Lengkap